Tuesday, July 27

4+ Cara Menangani Serangan Panik

Banyak orang menggunakan istilah serangan panik tanpa menjelaskan apa itu atau bagaimana hal itu terjadi.

Selain itu, orang sering sulit membedakan antara reaksi ini dengan syok. Syok dapat didefinisikan sebagai respons langsung terhadap pengalaman yang menyebabkan rasa takut.

Namun, perasaan syok tidak sering terjadi, dan itu tergantung pada kejadian yang mungkin Anda alami. Jadi apa definisi yang tepat dari serangan panik?

Apa itu serangan panik?

Sederhananya, serangan panik dapat dijelaskan sebagai gelombang panik, kecemasan, atau ketakutan yang intens dan tiba-tiba. Reaksi di level eksplosifnya luar biasa dan melelahkan.

Serangan panik di malam hari bisa lebih intens karena faktor kegelapan. Ini juga memiliki efek mental dan fisik, dan bisa lebih sering muncul dengan beberapa pemicu.

Tahukah Anda bahwa mengalihkan perhatian dari kemungkinan pemicu atau penyebab serangan panik dapat mengurangi kemungkinan terkena episode ini?

Itu berarti ketika Anda mengasah kemampuan konsentrasi, membuatnya lebih mudah untuk menghindari serangan intensif mendadak dari kemungkinan pemicu apa pun.

Penyebab Serangan Panik

Ada berbagai pemicu serangan panik. Banyak kemungkinan penyebab tergantung pada kondisi mental Anda. Otak Anda yang menyebabkan reaksi ini, membawa serangan panik. Beberapa kemungkinan penyebabnya antara lain:

  • Genetika. Serangan panik adalah salah satu kondisi medis yang dapat diturunkan dari satu generasi ke generasi lainnya saat garis keturunan keluarga Anda berlanjut.
  • Sensitivitas terhadap stres. Orang dengan temperamen sensitif lebih mungkin untuk mendapatkan serangan panik. Peristiwa penting seperti perceraian dapat menyebabkan kecemasan, yang merupakan pemicu serangan panik.
  • Perubahan fungsi otak Anda. Serangan panik bisa sering terjadi jika Anda mengonsumsi obat tertentu atau mengalami kecelakaan yang mengubah fungsi otak Anda. Selain itu, penyalahgunaan obat-obatan seperti merokok berlebihan atau asupan kafein dapat menyebabkan perubahan fungsi otak Anda.
  • Stres utama. Orang-orang yang menjalani kehidupan yang penuh tekanan sering kali menjadi korban serangan panik karena setiap dampak kecil pada kehidupan mereka menimbulkan peringatan yang cukup besar.
  • Emosi negatif. Negativitas juga merupakan penyebab utama serangan panik karena individu dengan mentalitas seperti itu akan selalu berasumsi bahwa ada sesuatu yang salah jika sesuatu terjadi dengan sangat tiba-tiba.
  • Pengalaman traumatis. Kekerasan apa pun yang Anda alami dapat menyebabkan serangan panik. Anda mungkin mengalami serangan setiap kali Anda melihat sesuatu yang mengingatkan Anda pada pengalaman yang mengerikan.

Cara Mengatasi Serangan Panik

Sangat penting untuk mengetahui bagaimana menangani serangan panik untuk menghindari memburuknya situasi Anda dan untuk meningkatkan kesehatan Anda secara umum. Beberapa cara untuk mengatasinya antara lain:

1. Pertahankan posisi

Akan lebih baik jika Anda menghindari gerakan apa pun ketika Anda mendapatkan sebuah episode. Pertahankan posisi Anda untuk memastikan Anda tidak mengambil refleks gerakan yang membahayakan.

2. Beri sugesti Positif

Terus-menerus mendorong diri sendiri bahwa semuanya akan baik-baik saja akan membantu Anda. Bahkan jika Anda melakukannya di dalam hati–pastikan bahwa pikiran positif mengalir di benak Anda selama mengalami episode.

serangan panik

3. Lawan pikiran tidak sehat Anda

Hindari pikiran negatif dan tidak sehat tentang keraguan dan ketidakpercayaan selama mengalami episode.

Jika kepala Anda memberi tahu Anda bahwa Anda tidak layak, tantang ide dengan getaran positif yang perlu Anda dengar.

4. Kendalikan pernapasan

Salah satu latihan menghadapi serangan panik yang direkomendasikan adalah untuk dapat mengontrol pernapasan Anda selama periode tersebut.

Ambil napas dalam-dalam dan panjang untuk menenangkan saraf Anda dan menghindari suasana hati yang terburu-buru.

5. Ubah fokus

Ketika Anda mendapatkan sebuah episode, cobalah untuk mengalihkan fokus Anda dan berkonsentrasi pada hal lain. Semakin sedikit Anda fokus pada pemicunya, semakin cepat Anda pulih.

Gejala Serangan Panik

Gejala utama serangan panik adalah munculnya reaksi yang tiba-tiba. Masing-masing orang berbeda reaksinya, tetapi seringkali datang acak tetapi intens.

Selanjutnya, serangan panik bisa datang kapan saja. Beberapa gejala serangan panik antara lain:

  • Berdebar dan detak jantung yang cepat
  • Gemetar
  • Panas dingin
  • Mual
  • Nyeri dada
  • Pusing, pingsan, dan sakit kepala ringan
  • Berkeringat
  • Sesak di tenggorokan atau sesak napas
  • Kram perut
  • Sakit kepala
  • Sensasi kesemutan atau mati rasa

Ketakutan akan mendapat serangan panik lagi dapat memperburuk gejala di atas. Akan tetapi ingat, itu bukan sesuatu yang dapat Anda kendalikan sepenuhnya.

Efek terburuk dari serangan panik yang tidak ditangani

Jika tidak diobati, episode ini dapat menyebabkan perubahan hidup yang signifikan.

Akan lebih baik jika Anda mempertimbangkan untuk memilih meditasi serangan panik, jika tidak, Anda mungkin menemukan diri Anda dalam situasi yang lebih rumit.

Beberapa efek drastis termasuk:

  • Perkembangan fobia spesifik
  • Menghindari pergaulan sosial apa pun
  • Gangguan kecemasan, gangguan kejiwaan, dan depresi
  • Penyalahgunaan zat adiktif
  • Kondisi medis lain yang muncul
  • Masalah di sekolah atau di tempat kerja
  • Meningkatnya pikiran untuk bunuh diri
  • Masalah keuangan

Kesimpulan

Mempelajari lebih lanjut tentang kondisi Anda serta lebih aktif berpartisipasi dalam usaha mengatasi serangan panik untuk memperbaiki situasi Anda adalah langkah yang ideal.

(Visited 4 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *