Friday, June 14

9+ Karakter “House of the Dragon” yang Akan Semakin Dibenci di Musim Kedua

Musim pertama “House of the Dragon” telah membuat penonton sangat membenci beberapa karakternya.

Rhaenyra Targaryen akan mencari balas dendam setelah kehilangan anaknya, yang sangat mungkin akan meningkatkan kebencian penonton terhadapnya. Karakter Alicent Hightower akan semakin kejam seiring meningkatnya perang. Aemond Targaryen akan terus menjadi aset penting bagi pihak hijau, namun ketidakmatangannya dan kesinisannya akan membuatnya semakin berbahaya.

Peringatan: Artikel ini berisi SPOILER untuk Fire & Blood, buku yang menjadi dasar House of the Dragon.

Sedikit sekali serial yang memiliki karakter seberagam yang ada di House of the Dragon, dan musim kedua diprediksi akan menghasilkan lebih banyak kebencian terhadap karakter tertentu.

Berdasarkan karya George R.R. Martin, ‘Fire & Blood’, prekuel Game of Thrones ini mengeksplorasi era penting bagi dinasti Targaryen, di mana perang saudara meletus antara ahli waris Raja Viserys.

Musim pertama menunjukkan adanya perpecahan antara faksi yang dipimpin oleh Rhaenyra Targaryen, anak tertua raja, dan Aegon Targaryen, putra tertua raja, yang diwakili sebagai pihak hitam dan hijau.

Di musim kedua, perang akan meledak di Westeros.

Berbeda dengan Game of Thrones yang mencakup karakter dari bangsa-bangsa lain, House of the Dragon lebih terfokus di bawah atap Red Keep, menambah intensitas interpersonal pada rivalitas utama.

Para pemain dalam House of the Dragon terhubung melalui darah, romansa, dan persahabatan yang retak.

Serial ini umumnya memihak Rhaenyra dan pihak hitam, namun penonton ditinggalkan dengan pilihan moral yang kompleks saat menentukan dukungan mereka.

Setiap serial yang menggunakan formula seperti ini pasti akan dipenuhi dengan karakter yang dibenci orang, dan seiring berlangsungnya perang serta meningkatnya taruhan kekuasaan, kebencian akan semakin tumbuh.

ngepop House of the Dragon season 2

10. Rhaenyra Targaryen

Rhaenyra akan penuh dendam setelah kehilangan anaknya. Ekspresi Rhaenyra di akhir musim pertama ‘House of the Dragon’ mengisyaratkan semuanya.

Setelah kehilangan anaknya Lucerys, sang Ratu akan kembali untuk balas dendam.

Walaupun dia tidak langsung terlibat dengan pembunuhan Blood & Cheese, dia tidak menegur Daemon atas tindakan kejamnya. Dia juga akan menunjuk Mysaria sebagai kepala mata-mata nantinya, jadi kemungkinan besar serial ini tidak akan menunjukkan banyak penyesalan darinya atas pembunuhan bayi yang brutal.

9. Alicent Hightower

Alicent akan semakin kejam seiring berlangsungnya perang. Awalnya, Alicent digambarkan mungkin akan menjadi karakter yang mirip dengan Cersei Lannister.

Namun, nyatanya Alicent terbukti lebih masuk akal dan mendapat simpati.

Meskipun ia mencoba menusuk Rhaenyra, dia setidaknya lebih ragu-ragu untuk memulai perang dan tampaknya kurang peduli tentang siapa yang duduk di tahta dibandingkan dengan ayahnya.

Kejadian di musim kedua akan mendorongnya lebih jauh ke arah kekejaman, terutama setelah insiden Blood and Cheese.

8. Aemond Targaryen

Aemond akan terus menjadi aset penting bagi pihak hijau. Di akhir musim pertama, Aemond Targaryen menjadi karakter yang menarik, menciptakan kontras yang menarik dengan Daemon.

Seiring meningkatnya perang, Aemond akan terus menjadi aset besar bagi adiknya, terlibat secara aktif dalam memimpin pihaknya sebagai penunggang naga.

Namun, ketidakmatangannya dan kesinisannya akan terus menonjol. Meskipun dia mungkin belajar sedikit kendali setelah insiden dengan Lucerys, serial ini telah membangun Aemond sebagai salah satu karakter yang tidak stabil, dan dia akan semakin berbahaya dengan semakin banyaknya memperoleh kekuasaan.

7. Otto Hightower

Otto akan menjadi sekutu kuat bagi pihak hijau di musim kedua.

Karena campur tangannya yang besar dalam perpecahan rumah Targaryen, Ser Otto Hightower adalah salah satu karakter yang paling dibenci di musim pertama.

Memasuki musim kedua, Otto Hightower akan menjadi salah satu karakter ‘House of the Dragon’ yang paling kuat, mampu mengumpulkan pasukan besar dari Reach.

Kontribusinya bagi pihak hijau tidak akan membantu kasusnya; tetapi raja yang tidak stabil, Aegon, akan menutupi tindakan Otto yang umumnya rasional.

ngepop House of the Dragon season 2 mysaria

6. Mysaria

Mysaria akan terlibat dalam pembunuhan anak yang mengerikan. Seperti Larys Strong bagi pihak hijau, Mysaria akan menjadi sekutu yang tidak dapat dipercaya dan tidak disukai dari pihak hitam di musim kedua.

Di musim pertama, dia membentuk jaringan mata-mata sendiri di King’s Landing, yang nantinya akan dimanfaatkan Daemon untuk menyewa Blood dan Cheese.

Keterlibatan Mysaria dalam pembunuhan anak akan meningkatkan kebencian terhadapnya, terutama saat dia terus menikmati manfaat dari aliansi politiknya dengan Rhaenyra dan pihak hitam.

5. Aegon Targaryen

Aegon II akan menjadi raja yang buruk. Akhir ‘House of the Dragon’ musim pertama menampilkan Aegon yang dimahkotai sebagai raja baru Westeros, tanggung jawab yang awalnya dia tidak sukai.

Trailer musim kedua ‘House of the Dragon’ menunjukkan Aegon tampaknya menerima posisi barunya di Iron Throne.

Di Fire & Blood, Aegon menyambut Aemond kembali dengan perjamuan setelah dia membunuh Lucerys, dan seiring berlangsungnya perang, Aegon menjadi paranoid dan mulai banyak minum, membuat keputusan yang diambil semakin buruk.

4. Blood & Cheese

Duo pembunuh ini akan melakukan tindakan yang bikin ngelus dada di musim kedua.

Meskipun mereka secara teknis belum diperkenalkan di ‘House of the Dragon’ hingga saat ini, Blood dan Cheese telah diisyaratkan di musim pertama.

Mereka akan diperkenalkan awal di musim kedua, saat mereka ditugaskan untuk membalas kematian Lucerys Velaryon.

Ini akan menjadi salah satu adegan paling kejam dan brutal dalam serial, saat keduanya menyusup ke Red Keep, mengikat dan membungkam Alicent, lalu menawan Helaena dan memaksanya memilih anak mana yang akan mati.

Ini adalah salah satu peristiwa paling mengerikan dalam karya George R.R. Martin, dan karakter-karakter ini pasti akan dibenci.

3. Larys Strong

Larys akan terus melakukan pekerjaan kotor bagi pihak hijau di musim kedua.

Lord Larys Strong menjadi sekutu yang berguna bagi Alicent di akhir musim pertama, namun dia tidak disukai bahkan oleh mereka yang dia dukung.

Larys adalah orang yang bersedia menusuk siapa saja dari belakang, termasuk keluarganya sendiri.

Alicent akan terus memanfaatkan Larys untuk pekerjaan kotor di musim kedua, termasuk penyiksaan. Sebagai pendukung hijau yang secara alami tidak disukai, kebencian terhadap Larys bisa dipastikan akan semakin buruk.

2. Daemon Targaryen

‘The Dance of the Dragons’ akan menyaksikan Daemon melakukan tindakan mengerikan.

Di musim pertama, Daemon Targaryen adalah jenis penjahat yang terkadang mungkin masih masuk akal. Namun, dia tidak dapat disangkal merupakan orang yang mengerikan yang melakukan hal-hal yang buruk, dan itu akan semakin buruk di musim kedua.

Daemon adalah orang yang akan menugaskan Blood dan Cheese untuk membunuh. Final musim pertama menunjukkan adanya perpecahan antara Daemon dan Rhaenyra dalam menangani kehilangan Viserys, dan perang mungkin akan terus memisahkan mereka.

1. Ser Criston Cole

Ser Criston Cole akan terus menjadi lebih bikin jengah di musim kedua.

Criston Cole termasuk di antara karakter yang paling dibenci di ‘House of the Dragon’ musim pertama karena kegetirannya setelah putus dengan Rhaenyra.

Di musim kedua, kesatria ini akan terus menjadi lebih pendendam dan pemarah. Cole secara pribadi menyaksikan pemenggalan pendukung Rhaenyra di King’s Landing yang menolak untuk membungkuk kepada Aegon II, seperti yang terlihat di trailer musim kedua.

Seperti Aemond, Criston Cole akan menjadi pemimpin penting bagi pihak hijau, memimpin pasukan ke pertempuran.

Discover more from Ngepop.com

Subscribe now to keep reading and get access to the full archive.

Continue reading