Friday, February 23

Catatan Sinopsis “Maestro” (2023) Simfoni Cinta dan Kehilangan

“Maestro,” film drama biografi tahun 2023 yang disutradarai oleh Bradley Cooper, merupakan pengalaman imersif ke dalam kisah cinta yang penuh gairah dan badai yang menyertainya antara komposer legendaris Leonard Bernstein dan istrinya, aktris Felicia Montealegre Cohn Bernstein.

Cooper tidak hanya menyutradarai tapi juga turut menulis skenario bersama Josh Singer, serta mengambil peran besar sebagai Bernstein, menghidupkan energi gila, kejeniusan artistik, dan demon internal sang maestro dengan meyakinkan.

Film ini mengikuti hubungan pasangan tersebut selama tiga dekade, dimulai dengan pertemuan mereka yang penuh percikan elektrik di sebuah pesta tahun 40-an. Kita menjadi saksi romansa mereka yang penuh gairah, didorong oleh hasrat artistik bersama dan chemistry yang nyata.

Carey Mulligan memberikan penampilan yang memukau sebagai Felicia, menangkap keteguhannya, kecerdasan, dan cinta tak tergoyahkan untuk Leonard, bahkan saat dia bergulat dengan kompleksitas kepribadiannya dan tuntutan karier.

Sinopsis “Maestro” (2023)

“Maestro” membuka dengan kutipan dari tulisan Leonard Bernstein yang berbunyi, “Karya seni tidak menjawab pertanyaan, ia memprovokasi; dan makna esensialnya terletak pada ketegangan antara jawaban-jawaban yang kontradiktif.”

Di awal film, kita melihat Leonard yang hampir berusia 70 tahun, memainkan sekuens dari opera “A Quiet Place” di piano sambil difilmkan dan diwawancarai di rumahnya.

Setelah selesai bermain, ia berbagi detil singkat tentang dampak signifikan yang ditinggalkan oleh Felicia, istrinya selama bertahun-tahun, dan menyebut ia sering melihat hantunya.

Film kemudian berpindah ke tahun 1943, dengan visual berubah menjadi hitam-putih, menceritakan kisah Bernstein yang saat itu berusia 25 tahun dan tinggal di New York City sebagai konduktor asisten untuk New York Philharmonic.

Secara mendadak, ia membuat debut sebagai konduktor dengan Philharmonic ketika Bruno Walter jatuh sakit.

Bernstein tampil luar biasa sebagai pengganti dan menerima sambutan yang antusias dari penonton.

Di periode ini, Bernstein memiliki hubungan romantis dan seksual yang pasang surut dengan klarinetis David Oppenheim.

Namun, orientasi seksualnya berubah arah setelah bertemu dengan Felicia Montealegre, seorang aktris yang bercita-cita tinggi, di sebuah pesta.

Ia segera jatuh cinta padanya dan mereka mulai berkencan dan tidur bersama. Bernstein mengakhiri hubungannya dengan David, yang patah hati tetapi dengan berat hati menerima pilihan Leonard.

Leonard dan Felicia akhirnya menikah dan memiliki tiga anak: Jamie, Alexander, dan Nina. Sepanjang pernikahan mereka, mereka terlihat saling mendukung dalam karier masing-masing.

Memasuki pertengahan 1950-an, Leonard dan Felicia menjalani kehidupan yang sangat mewah di mata publik, dengan Leonard telah menggubah beberapa opera dan musikal Broadway yang sukses, termasuk Candide dan West Side Story.

Mereka mulai mengadakan pesta-pesta mewah. Felicia memiliki kekhawatiran tentang kecenderungan homoseksual Leonard, bersikeras bahwa dia memegang kendali atasnya sebagai istrinya.

Namun, seiring berjalannya waktu, petualangan Leonard dengan pria lain–serta penyalahgunaan alkohol dan zat adiktif–memberikan dampak berat pada pernikahan mereka.

Masalah ini semakin parah ketika Jamie mendengar bisikan tentang perselingkuhan ayahnya, dan Leonard–dalam upayanya untuk menyangkal apa yang didengar sebagai rumor semata, didorong oleh rasa “cemburu”–hanya meningkatkan kecurigaan putrinya.

Pada akhirnya, di suatu Thanksgiving, setelah Leonard pulang ke apartemen mereka di The Dakota terlambat dari petualangan malamnya, ia dan Felicia terlibat dalam pertengkaran hebat di mana ia bersikeras bahwa Leonard memiliki kebencian di hatinya dan akan “mati sebagai ratu tua yang kesepian” jika ia terus di jalur ini.

Namun, pasangan itu tetap menikah, melalui komposisi Leonard dari Mass pada tahun 1971. Pada tahun 1973, Bernstein mengarahkan Simfoni Kebangkitan Mahler dalam penampilan legendaris di Katedral Ely, Inggris.

Di tengah-tengah penerimaan yang luar biasa, Felicia berdamai dengan Leonard, bersikeras bahwa “tidak ada kebencian di hati [nya].”

Felicia didiagnosis dengan kanker payudara yang saat itu telah menyebar ke paru-paru, beberapa tahun kemudian; meskipun telah menjalani operasi dan rejimen kemoterapi agresif, kondisinya memburuk, dan ia meninggal di pelukan Leonard pada tahun 1978.

Dilanda kesedihan, Leonard dan anak-anaknya meninggalkan rumah mewah mereka tidak lama setelah itu.

Bernstein ditampilkan sekali lagi pada tahun 1987, mengajar seni konduktor dan masih berpesta, serta memiliki perselingkuhan dengan murid-murid lelakinya yang jauh lebih muda.

Akhirnya, kembali ke wawancara, Bernstein mengakui bahwa ia sangat merindukan Felicia, sebelum pikirannya berkilas kembali ke gambaran masa mudanya.

ngepop sinopsis 2023 maestro

Catatan “Maestro” (2023)

“Maestro” tidak menghindar dari aspek-aspek gelap dalam kehidupan Bernstein.

Kita melihat perjuangannya dengan keraguan diri, temperamen yang mudah meledak, dan ketergantungannya pada alkohol dan amfetamin.

Cooper tidak meromantisasi atau membenarkan kekurangan ini, tetapi justru melukiskan potret yang nuance tentang seorang pria yang bergulat dengan demon-nya sambil berusaha mencapai keagungan artistik.

Film ini indah dalam menggabungkan kekacauan pribadi Leonard dengan pencapaian musikalnya yang menakjubkan.

Kita menyaksikan lahirnya karya-karya ikonik seperti “West Side Story”, merasakan emosi mentah yang tercurah ke dalam komposisinya.

Sinematografi film ini dengan mulus menggabungkan rekaman arsip dengan rekreasi visual memukau dari penampilan Bernstein, memindahkan penonton ke energi elektrifikasi konser Carnegie Hall.

Namun, “Maestro” tidak hanya tentang momen-momen musikal yang megah.

Film ini juga mengeksplorasi dinamika intim dalam rumah tangga Bernstein, menjelajahi tantangan menjaga pernikahan di tengah tekanan ketenaran dan ambisi.

Kita melihat pengorbanan Felicia dan dukungan tak tergoyahkan untuk karier Leonard, meskipun perjuangan pribadinya jadi menekan hubungan mereka.

Film ini juga merangkul tema-tema kompleks tentang identitas dan seksualitas. Konflik internal Bernstein mengenai orientasi seksualnya ditenun ke dalam narasi tanpa sensasionalisme atau penghakiman.

Ini merupakan bukti kepekaan film yang menggambarkan perjuangan ini sebagai bagian integral dari perjalanan pasangan, menambah lapisan kedalaman lain ke dalam kisah cinta mereka.

“Maestro” memang tidak sempurna. Beberapa kritikus menemukan pacingnya tidak merata, khususnya di bagian akhir film.

Namun, kekuatan penampilan Cooper dan Mulligan, bersama dengan visual sugestif dan skor yang emosional menggugah, menjadikan “Maestro” pengalaman sinematik yang tak terlupakan.

Pada akhirnya, “Maestro” adalah renungan mendalam tentang cinta, kehilangan, dan kekuatan transformatif dari seni.

Film ini mengingatkan kita bahwa bahkan seniman paling brilian pun adalah manusia yang bergumul dengan kerentanan mereka sendiri.

Melalui penggambaran yang menyentuh tentang kisah Bernstein, “Maestro” meninggalkan kesan yang menawan audiens dengan keindahan yang memukau dan kompleksitas emosionalnya.

Discover more from Ngepop.com

Subscribe now to keep reading and get access to the full archive.

Continue reading