Sunday, September 26

Vitamin Larut dalam Lemak dan Larut dalam Air; Apa Bedanya?

Kita semua tahu vitamin itu penting.

Tubuh kita tidak dapat berfungsi dengan baik jika kita kekurangan vitamin yang larut dalam lemak dan larut dalam air.

Terlalu sedikit vitamin C dapat menyebabkan penyakit skorbut. Kurang vitamin A dan Anda mungkin mengalami fungsi kekebalan yang buruk dan rabun senja.

Abaikan vitamin K dan Anda akan menemukan diri Anda dengan masalah pembekuan darah.

Untungnya, bagi kebanyakan orang, Anda tidak perlu terlalu memikirkannya. Makanan yang bervariasi, sehat, dan padat nutrisi memberi sebagian besar orang vitamin yang mereka butuhkan.

Vitamin yang larut dalam air, yang meliputi vitamin B kompleks (vitamin B1, B2, B3, B5, B6, B7, B9, B12) dan vitamin C, mudah larut dalam air, seperti namanya.

Artinya mereka dapat dengan mudah diserap ke dalam jaringan tubuh dan dapat langsung digunakan oleh tubuh.

Mereka tidak dapat disimpan, jadi mengisinya secara konsisten melalui diet sehat sangatlah penting.

Jika vitamin yang masuk jumlahnya melebihi yang dapat digunakan, tubuh Anda dengan cepat mengeluarkan melalui urin, sehingga sulit untuk overdosis; tetapi vitamin tertentu yang larut dalam air, seperti vitamin C, dapat menyebabkan diare jika dikonsumsi secara berlebihan.

vitamins 2

Kebutuhan vitamin biasanya dapat dipenuhi melalui pola makan yang sehat

Vitamin yang larut dalam lemak termasuk vitamin A, D, E, dan K.

Vitamin ini disimpan dalam jaringan tubuh, dan membutuhkan lemak agar dapat diserap dengan baik.

Jumlah kelebihan vitamin yang larut dalam lemak ini disimpan di hati dan jaringan lemak untuk digunakan di masa mendatang.

Karena dapat disimpan oleh tubuh, dan tidak mudah dikeluarkan, vitamin ini mungkin saja terakumulasi dalam tubuh dalam kadar racun.

Karena kebanyakan orang mengonsumsi cukup vitamin yang larut dalam lemak melalui diet, overdosis biasanya disebabkan oleh terlalu banyak mengonsumsi suplemen vitamin.

Semua vitamin itu penting, tetapi ingat bahwa sebagian besar, jika tidak semua, kebutuhan nutrisi Anda harus dipenuhi melalui makanan.

Beberapa ahli gizi bahkan menyarankan untuk tidak menghabiskan uang untuk suplemen, melainkan membelanjakannya untuk buah-buahan dan sayuran (via Osteopathic.org).

Kerry Neville, RD, juru bicara American Dietetic Association, menambahkan “Terlalu banyak orang lebih berpikir untuk hanya meminum pil dan tidak peduli dengan apa yang mereka makan sehari-hari itu sehat atau tidak.”

Vitamin yang seharusnya tidak diminum bersama

Dari 13 vitamin esensial, vitamin A, D, E, dan K larut dalam lemak. Vitamin yang tersisa — vitamin C dan vitamin B (B6, B12, biotin, folat, niasin, asam pantotenat, riboflavin, dan tiamin) — larut dalam air (via Verywell Health).

Anda mungkin mengonsumsi suplemen vitamin setiap hari tanpa terlalu memikirkannya, tetapi tahukah Anda bahwa ada beberapa vitamin yang tidak boleh dikonsumsi bersamaan?

Mari kita mulai dengan melihat vitamin yang larut dalam lemak, yang disimpan tubuh lebih lama daripada vitamin yang larut dalam air.

Jika Anda mengonsumsi vitamin K dengan vitamin D, E, dan A, tubuh Anda mungkin tidak menyerap vitamin K sebanyak jika Anda meminumnya secara terpisah. Selain itu, kebanyakan orang kekurangan vitamin K (via The Healthy).

Masalah lain dengan vitamin K melibatkan vitamin E. Vitamin K sangat penting karena membantu pembekuan darah Anda. Jika Anda meminumnya khusus untuk darah tipis, dosis 800 miligram atau lebih vitamin E dapat mengencerkan darah Anda, meniadakan manfaat vitamin K (melalui PubMed).

Mengkonsumsi vitamin yang larut dalam air

Vitamin C dan B yang larut dalam air tidak mungkin menyebabkan masalah. Ini karena tubuh tidak menyimpannya dengan cara yang sama seperti menyimpan yang larut dalam lemak, dan menghilangkan kelebihannya melalui urin (via Livestrong).

Meskipun demikian, mengonsumsi folat dan vitamin B12 dalam dosis bersamaan dapat menjadi masalah, terutama pada orang tua, vegan, dan vegetarian, yang berisiko kekurangan B12.

Masalah muncul ketika dosis besar folat menutupi kekurangan vitamin B12. Jika kekurangan tidak terdeteksi terlalu lama, itu dapat menyebabkan kerusakan saraf (melalui Asosiasi Dokter Keluarga Amerika).

Meskipun mengonsumsi vitamin mungkin tampak tidak berbahaya, mengonsumsi terlalu banyak suplemen individu bisa berbahaya.

Lebih penting lagi, Anda dapat mencapai tingkat racun dari beberapa vitamin yang larut dalam lemak. Selain itu, jika Anda mengonsumsi makanan yang sehat, Anda mungkin tidak memerlukan suplemen vitamin sama sekali (melalui Colorado State University).

(Visited 20 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *